Jebakan Sepuluh Hari Mengasyikkan Berwisata di Jepang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Saat sedang berlibur ke Tokyo, Jepang, pastikan Asakusa menjadi salah satu tempat yang dikunjungi. Kawasan ini merupakan salah satu destinasi wisata paling terkenal di Negeri Matahari Terbit.

    Saat sedang berlibur ke Tokyo, Jepang, pastikan Asakusa menjadi salah satu tempat yang dikunjungi. Kawasan ini merupakan salah satu destinasi wisata paling terkenal di Negeri Matahari Terbit.

    TEMPO.CO, Jakarta - Awalnya, saya gak terlalu minat pergi ke Jepang, karena saya pikir masih bisa nanti-nanti. Minat jalan-jalan ke Jepang mulai tumbuh setelah diajakin teman mengikuti Quiz Surprise Japan  (WakuWaku Japan) di TV yang pemenangnya bakal diajakin ke Jepang gratis. Di quiz ini saya dapet banyak insight-insight menarik tentang Jepang yang akhirnya berhasil bikin saya impulsive pergi ke Jepang pada musim semi 2017.

    Persiapan dan Barang Bawaan

    Berhubung ini winter trip, tujuan kami ke daerah-daerah yang bersalju tebal dan dingin. Barang bawaan yang wajib dibawa adalah:

    • baju dalaman seperti long john atau heattech ultra warm-nya Uniqlo
    • baju dan celana secukupnya (hindari bahan jeans, selain berat kalo kena udara dingin jadi makin dingin )
    • Jaket yang wind proof / wind breaker
    • Coat lucu buat gaya dan OOTD
    • Syal (disarankan yang bentuknya melingkar/infinity biar gak terhempas angin beyb)
    • Boots yang bahannya water resistant biar aman waktu jalan di salju
    • Sneakers (karena bakal lelah kalo tiap hari pake boots)
    • Topi/Earmuff (optional)
    • Hand Warmer/Heat Patch (optional, jika ada tangan pasangan maka lebih baik genggamlah tangan pasangan erat-erat)

    Dengan durasi yang cukup lama di Jepang, kami hanya membawa koper berukuran kabin supaya tidak kesulitan saat geret-geret koper di tengah jalanan bersalju juga angkat-angkat koper saat naik turun tangga di stasiun. Bawa baju gak perlu banyak-banyak banget, selain karena gak keringetan, lagian emang situ Syahrini yang tiap tempat bajunya kudu ganti? Kalo bajunya kurang ya sudah sih tinggal beli lagi aja di sana *lempar yen* *yen ono duite*

    ADVERTISEMENT

    Jika bawa koper terbatas itu jadi mikir-mikir banget buat belanja. Ini justru sangat membantu untuk tidak kalap belanja. Safir Senduk pasti bangga! Buka Jastip? apa itu? selama ini kalo saya pergi kemanapun emang gak pernah kepikiran buat buka jastip, selain kopernya gak muat, saya juga males belanja apalagi belanjain barang orang yang menurut saya buang-buang waktu. Tapi tenang, kan gak semua orang kayak saya, masih banyak kok sista-sista di Instagram yang rajin buka jastip dan siap dititipin kapan aja.

    Transportasi di Jepang

    Untuk transportasi, kami menggunakan transportasi umum dengan membeli JR Pass. Kalau sudah pegang JR Pass, selain bisa naik semua kereta JR Lines, kami juga bisa puas naik shinkansen keliling Jepang. Yang jelas kartu JR Pass-nya ini jangan sampe ilang, harus dijaga dengan segenap jiwa dan raga. Untuk keluar masuk stasiun jika menggunakan JR Pass, kita harus menunjukkan JR Pass kepada petugas yang ada di dekat gate otomatis.

    Selama di Jepang kita kudu siap untuk jalan kaki jauh dan naik turun tangga. Gak heran kan kalo orang Jepang kurus-kurus. Jangan lupa beli koyo untuk kaki di Jepang dan dipakai tiap malam, lumayan lho besok paginya kaki udah gak pegel lagi dan siap untuk disiksa.

    Makanan di Jepang

    Selama di Jepang, kami jarang bisa meng-explore restoran-restoran terkenal yang ada karena jadwal kami sangat padat untuk pergi ke kota satu ke kota yang lain. Restoran yang terkenal itu biasanya antreannya panjang banget, duh keburu berantem lah Hayati. Sering  kami makan buah, onigiri atau ramen instan di Sevel, atau Family Mart, dan hampir tiap hari beli sup jagung kalengan di vending machine. Bagi penggemar pedas, jangan lupa bawa  boncabe, karena makanan disana nggak ada yang pedas sepedas komentar netizen Indonesia.

    Untuk penginapan, booking dan buatlah reservasi jauh-jauh hari sebelum berangkat, karena ketika go show atau mendadak, harga penginapan di sana bisa 2 kali bahkan 3 kali lipat lebih mahal dari harga normal. Kalau perginya lebih dari 3 orang mungkin bisa lebih hemat jika menginap di apartemen atau sejenis airbnb gitu. Tapi berhubung saya cuma berdua bertiga, jadi lebih memilih penginapan jenis hostel.

    Selama di Jepang saya gak pernah menemukan hostel yang kotor dan gak terawat, semuanya super bersih dan rapi. Jadi meskipun kudu pake kamar mandi yang sharing, tetep gak risih karena semuanya bersih. Tapi jangan lupa, kitanya juga harus kudu jaga kebersihan dong!

    Untuk kebutuhan internet selama disana, kami menyewa modem ninja wifi unlimited melalui situs klook. Modem wifi ini bisa diambil dan dikembalikan di bandara manapun di Jepang. Biasanya kalo nyewa modem wifi gini kudu ninggalin deposit yang nilainya cukup besar, ternyata di sini gak pake deposit donk. Udah gitu sekalian dipinjemin power bank pula. Ya meskipun kami udah punya tapi kan lumayan buat cadangan.

    Itinerary 10 Hari di Jepang

    Karena beli JR Pass tentunya sayang ya kalo udah bayar mahal-mahal gak dimanfaatkan semaksimal mungkin. Maka trip kali ini memang agak ambisius dan cukup melelahkan karena hampir tiap hari pindah packing dan gotong-gotong koper buat pindah kota. Saya juga memilih untuk gak terlalu lama menghabiskan waktu di Tokyo yang terlalu metropolitan dan kurang selow.

    Hari Pertama dan Kedua dihabiskan di Hakone dengan menggunakan Hakone Free Pass yang berlaku 2 hari. Hari Ketiga dan Keempat ke Takayama, Hida dan Shirakawago, Hari Kelima dan Keenam di Osaka, Hari Ketujuh, Kedelapan, dan Kesembilan kami menuju utara untuk keliling Hakodate dan hari Kesepuluh baru kembali ke Tokyo.

    Artikel ini sudah tayang di Malesmandi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yuk! Mulai Menabung untuk Menunaikan Ibadah Haji

    Yuk! Mulai Menabung untuk Menunaikan Ibadah Haji