Asal Mula Kayangan Api di Kota Bojonegoro

Taman wisata Kayangan Api. catatanhariankeong.com

TEMPO.CO, Bojonegoro - Saya ingin berbagi cerita tentang sejarah atau asal mula Kayangan Api yang berada di Kota Bojonegoro Jawa Timur. Mungkin, banyak wisatawan yang kurang mengetahui asal muasal tempat yang dikunjunginya, oleh sebab itu di sini saya memaparkan cerita dari penuturan warga sekitar tentang asal mula Kayangan Api.  

Menurut cerita warga dulu terdapat seorang pembuat benda pusaka Kerajaan Majapahit bernama Mbah Kriyo Kusumo. Setelah bertahun-tahun membuat benda pusaka di perkampungan, Mbah Kriyo Kusumo kemudian bertapa dan tirakat di tengah hutan. Dia membawa api dan menyalakannya di bebatuan, tepat di sebelah tempatnya bersemedi. Api itulah yang menyala hingga saat ini dan menjadi cikal bakal Kayangan Api di Kota Bojonegoro.

Selain ada Kayangan Api di sebelah barat sumber api terdapat kubangan lumpur yang berbau belerang yang biasa di sebut warga Sumur Blekutuk. Menurut kepercayaan saat itu Mbah Kriyo Kusumo masih beraktivitas sebagai pembuat alat-alat pertanian dan pusaka seperti keris, tombak, cundrik dan lain-lain. 

Mbah Kriyo Kusumo atau Empu Supa atau yang lebih dikenal dengan sebutan Mbah Pande yang berasal dari Kerajaan Majapahit. Ada bukti historis penting yang menguatkan kahyangan api dengan ditemukannnya 17 lempeng tembaga yang berangka 1223 / 1301 Masehi. 

Penemuan prasati di Desa Mayangrejo, Kecamatan Kalitidu pada 12 Maret 1992 tersebut, berbahasa Jawa Kuno yang menurut penelitian berasal pada zaman Raja Majapahit I yakni, Kertarajasa Jaya Wardhana. Isi dari prasasti tersebut, adalah pembebasan desa Adan-adan dari kewajiban membayar pajak dan juga ditetapkannya daerah tersebut sebagai sebuah sima perdikan atau swantantra. 

Penghargaan ini diberikan oleh Raden Wijaya terhadap salah satu rajarsi (pungawa, red) atas jasa dan pengabdiannya yang besar terhadap Kerajaan Majapahit saat itu. Dan rajarsi tersebut tidak lain adalah Empu Supa yang lebih masyur dengan sebuatan Mbah Pande.  

Menurut cerita, api tersebut hanya boleh diambil jika ada upacara penting seperti yang telah dilakukan pada masa lalu, seperti upacara Jumenengan Ngarsodalem Hamengku Buwono X dan untuk mengambil api melalui suatu prasyarat yakni selamatan atau wilujengan dan tayuban dengan gending eling-eling, wani-wani dan gunungsari yang merupakan gending kesukaan Mbah Kriyo Kusumo. Oleh sebab itu ketika gending tersebut dialunkan dan ditarikan oleh waranggono atau penembang macapatan, tidak boleh ditemani oleh siapapun. 

Kepercayaan tersebut, dipegang teguh oleh masyarakat Bojonegoro. Ini terbukti, pada acara ritual pengambilan api tersebut juga dilakukan digelar. Terlebih, pengambilan api PON yang pertama dilakukan dipimpin oleh tetua masyarakat yang dipercaya pada saat itu. Sementara untuk prosesi tersebut meliputi, asung sesaji (menyajikan sesaji) dan dilanjutkan dengan tumpengan (selamatan). 

Pada hari-hari tertentu terutama pada hari Jumat Pahing banyak orang berdatangan di lokasi tersebut untuk maksud tertentu seperti agar usahanya lancar, dapat jodoh, mendapat kedudukan dan bahkan ada yang ingin mendapat pusaka. Acara tradisional masyarakat yang dilaksanakan adalah Nyadranan (bersih desa) sebagai perwujudan terima kasih kepada Yang Maha Kuasa.

Artikel ini sudah tayang di catatanhariankeong






Mudik 2017, Bus Gratis Pemudik Jakarta-Bojonegoro Mulai Datang

22 Juni 2017

Mudik 2017, Bus Gratis Pemudik Jakarta-Bojonegoro Mulai Datang

Bus mudik gratis bagi para pemudik dari Jasa Raharja dan Pelindo sudah mulai masuk ke Bojonegoro.


Demokrat Bojonegoro Sebut Gambar AHY Bukan untuk Pilgub Jatim

6 Juni 2017

Demokrat Bojonegoro Sebut Gambar AHY Bukan untuk Pilgub Jatim

DPC Partai Demokrat Bojonegoro menyebutkan 700 lembar spanduk dan baliho gambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bukan untuk Pilkada Jawa Timur.


Kasus Korupsi E-KTP, Jaksa Agung Siap Bantu KPK

10 Maret 2017

Kasus Korupsi E-KTP, Jaksa Agung Siap Bantu KPK

Jaksa Agung Muhammad Prasetyo mengatakan pihaknya siap membantu KPK menangani kasus korupsi e-KTP, jika dibutuhkan.


Bojonegoro Dekati Siaga Merah Banjir Bengawan Solo  

26 November 2016

Bojonegoro Dekati Siaga Merah Banjir Bengawan Solo  

Posisi siaga tiga banjir Bengawan Solo di Bojonegoro diperkirakan terjadi pada Sabtu malam.


Menteri Asman: 60 Persen Aparatur Negara Hanya Juru Ketik  

19 Oktober 2016

Menteri Asman: 60 Persen Aparatur Negara Hanya Juru Ketik  

Aparatur sipil negara (ASN) tidak boleh melarat.


Bojonegoro Kirim SAR Bantu Cari 7 Santri Langitan  

8 Oktober 2016

Bojonegoro Kirim SAR Bantu Cari 7 Santri Langitan  

BPBD Bojonegoro hari ini mengirimkan tim SAR dilengkapi satu perahu karet untuk ikut membantu mencari tujuh santri yang tenggelam.


Dewan Kepurbakalaan Kumpulkan Ribuan Fosil di Bojonegoro

13 September 2016

Dewan Kepurbakalaan Kumpulkan Ribuan Fosil di Bojonegoro

Koleksi meliputi bagian fosil binatang seperti kepala dan gading stegodon (gajah purba), banteng dan kuda nil purba.


Watu Jago, Jalur Alternatif Mudik untuk Hindari Kemacetan Pantura

18 Juni 2016

Watu Jago, Jalur Alternatif Mudik untuk Hindari Kemacetan Pantura

Selain jalur Watu Jago, pemudik di jalur Pantura, tepatnya di Tuban, bisa menggunakan jalur tengah.


Bojonegoro Bakal Punya Bandara, Luasnya Bisa 300 Hektare

10 Juni 2016

Bojonegoro Bakal Punya Bandara, Luasnya Bisa 300 Hektare

Bandara dibutuhkan karena Bojonegoro merupakan daerah penghasil minyak bumi dan gas, sehingga perlu kebutuhan transportasi cepat.


Produksi Minyak Blok Cepu Bisa 200 Ribu Barel, Asal...  

18 Mei 2016

Produksi Minyak Blok Cepu Bisa 200 Ribu Barel, Asal...  

Saat ini produksi minyak Blok Cepu sekitar 185 barel per hari.