Cara Jitu Biar Lamaran Pekerjaan Diterima

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mencari lowongan pekerjaan di internet. shutterstock.com

    Ilustrasi mencari lowongan pekerjaan di internet. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Terakhir kali gue bikin CV untuk melamar pekerjaan sudah lama banget, 2012, sebelum gue jalanin tugas akhir college. Gue ngelamar pekerjaan magang ke Caravan Studiobiar ketika kelar sidang akhir gue bisa langsung magang. Setelah itu, gue gak pernah ngelamar kerja apalagi bikin CV. Tapi ada beberapa pengalaman mereview pelamar kerja ataupun interview orang yang mau ngelamar kerja. Ada yang asik, ada yang zonk. 

    Gak pakai lama deh. Nih beberapa tipe pelamar kerja/magang yang menurut gue zonk. Gak asik aja gitu.

    1. Tipe yang sekali ngelamar ke banyak tempat, copy paste copywriting lamaran kerja dia, trus lupa ngedit nama perusahaan yang mau dilamar. 

    Gue rasa 90 persen semua orang yang dapat email lamaran pekerjaan pernah mengalami ini.

    Contoh:

    ADVERTISEMENT

    Kpd Yth,

    Harry Potter di tempat.

    Dengan ini saya menyampaikan bahwa ingin mengisi posisi magang di tempat anda. Bla bla bla.

    Terus dikirimnya ke Voldemort. Iya banget dah. Thxbye.

    Kok rasanya kayak dipanggil pacar dengan nama mantannya ya. Kan males. Thxbye.

    1. Tipe bertanya informasi yang sudah disampaikan di iklan lowongan. 

    Ini mah kayak lu gak nyimak. Jelas-jelas sudah ada di poster, misalnya disampaikan kalau lu mau ngelamar kerja, email ke mana gitu. Terus pakai ngechat, “kak kalau mau ngelamar, ke mana?”

    Hal kecil kayak gini aja lu gak nyimak, gimana bisa dikasih kepercayaan yang lebih besar, bos? Kayak gak niat gitu. Sedih ah.

    1. Belum kenal tapi ngomongnya gak sopan di email/ message.
    1. Sudah kontaknya gak pakai introduction, terus nanya tapi gak jelas maunya apa. 

    Pernah nih gue dapet email, cuma link portofolionya si pelamar. Gak pake babibu. Gak pake body email. Males gue responnya.

    Terus pernah juga:

    1. Ngelamar kerja tapi gak ngasih tau portofolio/ track record kerjanya kayak gimana.

    Serius ini kisah nyata yang gue alami sendiri. Gue posting nyari desainer grafis. Terus ada yang email ke gue CVnya tanpa kasih lihat portofolio, minimal kasih link portonya dah. Gak ada.

    Kan ada ya, yang ngelamarnya asik dan keliatan niat gitu loh. Caper-caper dikit boleh lah DI portofolio. Kalo gak ada kan keder juga nih.

    1. Telat di jadwal interview. Kalau gak, ngilang.

    Ada yang model begini, percayalah. Gue juga gaK tau sih kenapa.

    1. Pengalaman/ portofolio gak gimana-gimana tapi minta gajinya tumpe-tumpe.

    Udah ngerti kan tanpa gue kasih contoh. Palingan kalo HRD yang baca, ikut emosi bacanya. Ngaku.

    Gitu aja sih. Jadi tolong ya untuk teman-teman yang mau melamar kerja, kalau kalian mau ditanggapi secara profesional, bisa banget loh apply dengan cara yang profesional. Bingung?  Tanya Google.

    Ada yang mau nambahin? Atau punya pengalaman ekstrim? Cerita ya di kolom komentar! Ahahaha.

    Tulisan sudah tayang di Johanakusnadi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.