Sabtu, 17 November 2018

Melihat Semangat Asian Games di Kampung Arab Palembang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Dewan Olimpiade Asia Syeikh Ahmad Al Fahad Al Sabah menyatakan penyelenggaraan Asian Games 2018 Jakarta - Palembang, Indonesia menorehkan sejumlah peristiwa sejarah baru bagi bangsa Asia.

    Presiden Dewan Olimpiade Asia Syeikh Ahmad Al Fahad Al Sabah menyatakan penyelenggaraan Asian Games 2018 Jakarta - Palembang, Indonesia menorehkan sejumlah peristiwa sejarah baru bagi bangsa Asia.

    TEMPO.CO, Jakarta - Sedari pagi mendung menyelimuti kota Palembang namun semangat Asian Games tetap berpendar di kota yang dilintasi sunga Musi. Umbul-umbul, spanduk, banner dan maskot pesta olahraga terbesar di Asia terlihat di seluruh penjuru kota.

    Wajar jika masyarakat Palembang berbangga hati menjadi tuan rumah, apalagi gara-gara pesta olahraga ini mereka memiliki mode transportasi paling moderen se-Sumatra LRT (Light Rail Transit) yang membelah kota, mulai dari bandara Sultan Mahmud Badaruddin II sampai JSC (Jakabaring Sport Center).

    Sayapun sebagai warga negara Indonesia  turut bangga, apalagi menyaksikan pembukaan Asian Games yang spektakuler hingga akhir pekan ini sengaja datang ke Palembang untuk menonton pertandingan olahraga. Mumpung ada di kota Palembang sebelum menonton perlombaan kayak di danau JSC saya jalan-jalan terlebih dahulu.

    Menyeberang ke Kampung Arab

    Semangat Asian Games tidak hanya terlihat di pusat kota tapi juga hingga ke kampung-kampung dan lorong-lorong. Salah satunya adalah Kampung Arab 13 Ulu yang berada di tepian sungai Musi. 

    Dengan menumpang getek (perahu kecil) dari Dermaga BKB saya melintasi sungai Musi menuju kampung berusia ratusan tahun. Tak sulit menemukan kampung yang dikenal dengan bangunan tua bersejarah karena selain tulisan besar ada gapura bertemakan Asian Games. 

    Sekilas kampung ini terlihat sepi namun berjalan terus hingga ke Rumah Kembar Laut terlihat kesibukan layaknya perayaan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUTRI). Samar-samar terdengar hadroh dikumandangkan dengan pengeras suara. Para penjual jajanan sibuk bersiap di depan rumah menata meja dengan panganan khas Palembang seperti : tekwan, mpek-mpek, kapal selam dan celimpungan.

    Anak-anak pun tak kalah heboh mereka berlarian ke tanah lapang sekolah Al Kautsar sembari membawa sarung. Karena penasaran saya percepat langkah saya menyusuri gang di antara rumah beratap limas. 

    Memasuki pemukiman kampung saya semakin terkagum arsitektur rumah perpaduan gaya Eropa dan Arab. Di eranya pastilah rumah ini bukan milih orang sembarangan, minimal seorang saudagara atau orang berilmu yang memiliki selera tinggi seni yang tinggi. Hal ini sesuai catatan Belanda bahwa orang Arab di Palembang berasal dari keluarga Sayyid dan diyakini sebagai keturunan langsung pendiri agama Islam, mereka rata-rata sedari kecil sudah mampu membaca dan menulis. 

    Sepak Bola Sarung

    Langkah saya terhenti di lapangan dekat   Sekolah Al-Kautsar, pas di depan rumah batu. Anak-anak berusia 6 – 11 tahun riuh berkumpul di bawah tenda. Beberapa dari mereka sibuk mengejar bola lalu  yang lainnya menendang ke sana ke mari.

    Dan semangat anak-anak itu semakin membumbung tak kala hadiah berbungkus kertas kopi coklat dihamparkan di meja kayu. Beberapa anak berlarian mendekat, mengamati hadiah yang akan diterima jika memenangkan pertandingan sepak bola.

    Buset dah anak jaman now semangat kompetisinya sudah seperti atlet professional jaman now. Semangat mengejar materi sama besarnya dengan membela negara di gelanggang olahraga.

    Seorang pria paruh bayah berjalan ke tengah lapangan tanpa banyak bicara memanggil anak-anak dengan pluit. Tak menunggu lama bocah-bocah bersarung berkumpul.

    “Setiap grup limo uwong. Ketua grupnya kage maju ambil undian.” Nampaknya anak-anak ini sudah paham setiap kelompok terdiri dari lima orang berbaris. Setiap ketuanya mengambil undian.

    “Grup siko samo duo yang beradu. Bersiap!” Anak-anak berhamburan menempati posisinya masing-masing dan ketika pluit ditiup bola kembali ditendang dan dikejar. Duh bola nasibmu apes banget.

    Kelompok satu menang satu angka dari kelompok dua. Ya aksi saling serang di lapangan tak terelakan namun di babak ke dua taka ada satupun gol yang tercipta. Akhirnya kelompok satu yang menjadi jawara.

    Eit! Pertandingan belum usai masih ada kelompok tiga dan empat yang siap berlaga. Partai ke dua memang lebih panas dibandingkan partai pertama, mungkin karena matahari sudah mulai terlihat dan mendung menggantung tersapu angin.

    “Gol…!!!” Teriakan panjang menutup partandingan ke dua dengan manis.

    Dengan setia saya menanti partai final tapi sepertinya saya harus bersabar karena anak-anak itu butuh istirahat. Sayapun ikut-ikutan istirahat sembari melahap semangkup tekwan dan beberapa potong mpek-mpek di kedai samping rumah batu.

    Tulisan ini sudah tayang Dananwahyu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.