Melihat Hyun Bin yang Semakin Seksi di Memories of The Alhambra

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Netflix mengumumkan peluncuran serial drama Korea Memories of the Alhambra yang akan hadir di seluruh dunia mulai 1 Desember

    Netflix mengumumkan peluncuran serial drama Korea Memories of the Alhambra yang akan hadir di seluruh dunia mulai 1 Desember

    TEMPO.CO, Jakarta - Tulisan berikut ini akan membahas drama terbaru oppa kesayangan kita semua, Hyun Bin. Merasa gak sih, setelah Secret Garden tahun 2010 lalu, oppa tamvan kita ini agak kurang beruntung mendapat drama atau film yang ditawarkan kepada dia. Habis Secret Garden, si Oppa kan wamil tuh (dan sempat visit ke Indonesia!), terus habis itu dia comeback gak ada yang greget banget gitu. 

                    the unforgetabble scene from Secret Garden, huhuhuu

    Drama terakhirnya 2015; Hyde, Jekyll, and Me kurang begitu sukses. Meski di situ dia memerankan dua karakter sekaligus, tapi naskahnya gak bangettt…jadi nda begitu sukses. Tapi tenang Oppa, aku fans abadimu..sejelek apapund dramamu tak mengurangi ketamvananmu…eh..loh. 

    Tapi dari sisi film, karakter si oppa lumayan mengembang kaya adonan roti didiemin sejam. Kecuali yang zombie-zombie terakhir itu, gue sih paling suka si oppa Hyun Bin ini pas di The Swindlers yak..jadi pencuri dan penipu ulung gitu. CURI HATIKU DONG, OPPA!

                              Hyun Bin and the gang di The Swindlers!

    Baiklah, kita masuk ke drama barunya yakni Memories of The Alhambra. Sebelum gue review lebih jauh, gue mau bilang di awal dulu:

     

    THIS IS SUCH A BEAUTIFUL DRAMA EVER………!!! LOVE LOVE LOVE!

    Beautiful places, beautiful actress, beautiful Hyun Bin, beautiful story, dan gara-gara drama ini…aku mao ke Granada, Plisss!

    Okay, kita masuk ke beautiful story dulu ya:

    Beautiful Story

    Duh TvN mesti banget diakui paling andal menyajikan drama yang storynya tidak biasa. Ndak mainstream seperti tv lain yang hobi sajikan tema; adzab dan mistis (LOH INI MAH TV LOKAL). 

    Kali ini TvN lagi lagi mengangkat tema yang gak biasa, soal dunia games. Meskipun soal percintaannya masih manusia dengan manusia, gak kaya Goblin di mana yang satu manusia satu lagi makhluk halus. 

    Untung yang bikin orang Korea itu drama Goblin, kalau dibikin sutradara lokal sini pasti udah dihujat jadi drama musyrik! 

                      Duh aku lagi main game, jatuh, tapi tetap tamvan!

    Nah, Hyun Bin di sini menjadi Yoo Jin Woo CEO perusahaan gamers terkemuka yah ibarat kata di bosnya Mobile Legend atau PUBG yang lagi naek daun itu. Dan tiba-tiba dia dapat email dari seorang pemuda bernama Jung Se Ju (tamvan juga) soal games AR-nya yang dia ciptakan dengan lokasi di Granada, tempat ia bermukim.

    Memainkannya kaya main pokemon Go gitu, jadi pemainnya mesti jalan-jalan buat kalahin musuh, dapat senjata, dan lainnya. Dan games ini masih uji coba, dan tentunya dicoba oleh Hyun Bin. 

    Dilalah, pencipta games ini tidak diketahui keberadaannya, Yoo Jin Woo sambangi ke Granada dan hanya bertemu dengan kakaknya, yakni Jung Hee Ju (diperankan Park Shin Hye). Jin Woo pun mendekati Hee Ju secara bisnis untuk beli hak cipta game yang dirancang adiknya itu, dan sukses. 

    Jadi selama beberapa episode awal, kalian tidak akan dapat adegan cinta-cintaan! Sabar! Cinta di dunia nyata aja lebih lama datangnya, di drama boleh dong tarik ulur dikit. 

    Nah, ternyata game ini belum sempurna dikembangkan. Ini baru ketahuan saat Yoo Jin Wo bertarung dengan kompetitor bisnis sekaligus mantan sahabatnya, Cha Hyung Seok, dalam AR game tersebut. Namanya dipikir game ya, mereka tarung habis-habisan sampe tewas-lah itu si Cha Hyung Seok. 

    Habis menang pedang dibuang, Yoo Jin Woo mah selow bae, pulang bobo seperti biasa. Sampe dapat telepon dari asistennya besok pagi, bahwa Cha Hyung Seok meninggal. Dan si Hyung Seok ini jenazahnya ditemukan di taman tempat mereka bertarung semalam. Nah loh. 

    Di situ Yoo Jin Woo mulai ngerasa ada yang ga beres dengan game ini, masa iya orang mati karena game. Jadi augmented reality yang diciptakan itu bener-bener riil dampaknya. Lalu, meski Jin Woo udah ngelepas lensa untuk main game, dia gak bisa berhenti main dan terus log in. 

    Anehnya, Hyung Seok tidak mati di game tersebut. Jadi Jin Woo harus membunuhnya berkali-kali, belum lagi dampak pertarungan dengan karakter lainnya yang kalau menusuk atau menembak beneran bikin luka. 

    Tidak ada yang percaya dengan apa yang dikatakan Yoo Jin Woo dan dialami dirinya, kecuali Jung Hee Ju yang ada di sampingnya terus (nah baru lah di sini mashook tu barang!).

    Akhirnya, Jin Woo mutusin biar gak gila, gue kelarin aja ini game ampe tamat. Karena ternyata, si Jung See Joo yang masih menghilang menyisipkan pesan-pesan tersembunyi di game yang ia ciptakan. 

    Jadi demi harga diri, cinta, dan bisnis (ciyeeee)..Jin Woo hidup di dunia game selamanya. Bodo amat dibilang gila sama orang-orang, daripada gila beneran. Gitu. 

    Sepanjang nonton drama ini berasa main PUBG ditambah drama-drama, hahha. Misal Yoo Jin Woo lagi nyetir biasa aja nih nganterin ceweknya pulang, tau-tau kaca mobilnya ditembak ama sniper dari game. Kan panik. AKU TU GA BISA LIAT OPPA DISAKITIN GITU! (ehem). 

    Beautiful Places

    Untuk urusan yang satu ini, ya ampun deh. Karena konsepnya game AR jadi oleh drama ini kita diajak menjelajahi Granada di Spanyol dan lokasi-lokasi bersejarahnya. Ya Tuhan, cantik amat!

    Selain lokasi, ada juga sejarah-sejarahnya, misal ada satu karakter game menggunakan aksesoris yang ternyata di Spanyol dikenal sebagai ‘Fatima Hands’ , iya Fatima sang putri nabi. 

    Untuk di Koreanya sih lokasi-lokasi standar sih ya, karena yang dipilih Seoul. Tapi Granadanya sukses besar…aku ingin pindah ke Granada!

                                                    Pic credit to Blog Ureil

    Beautiful Actress

    Boleh gak sih Park Shin Hye ini gue sebut sebagai aktris paling beruntung, ampun dah lawan mainnya tamvan tamvan selalu. Tapi dia selalu sukses bangun chemistry dengan lawan mainnya sih. 

    Nah, di drama ini Park Shin Hyee bermain sebagai Jung Hee Ju, kakak dari Jung Se Ju yang ciptakan game Memories of The Alhambra ini. Si Se Ju kemudian membuat satu karakter yang terinspirasi dari kakaknya, bernama Emma.

    Ada yak satu episode, di mana si Hee Ju sebagai Emma ini dikembangin karakternya oleh anak buah Yoo Jin Woo dan tampilan cantiknya sungguh-sungguh tidak riil. Aku sebagai wanita saja iri, tapi memang cantik. 

                                       Sungguh tidaq riil kau, Emma!

    Terakhir adalah Beautiful Hyun Bin…

    Padi makin berumur makin merunduk, Hyun Bin makin berumur makin minta diseruduk. 

    GANTENG BANGET, Ya Alloh!

    Duh, sebagai oknum yang pernah dengan bangga berjarak hanya setipis udara dengan beliau dan dipisahkan dinding iman, Hyun Bin kok makin lama makin tamvannn. Di drama ini dia berperan sebagai duda, gamer, CEO, single, setia, kurang apalagi kecuali kurang nyata untuk hadir di dunia coba!

    Senyum sunggingnya itu loh.

                                       KAMU SANGAT TIDAQ RIIL, Mas!

    Duh duh bener deh, jadi waktu dia ke Indonesia 5-6 Oktober 2011 kebetulan gue dan sobat gue mendapat akses untuk sedekat-dekatnya dengan beliau. Ada satu momen, di mana kita harus melihat atraksi tentara TNI kami yang gagah berani, jungkir balik, lewatin api, panjat tebing. 

    TAPI, berhubung gue duduk pas di belakang Hyun Bin, yang gue liat cuma punggungnya. Seumur hidup baru gue tahu ada yang namanya, tampan di wajah menawan di punggung. INI HYUN BIN nih…punggungnya aja menggoda. 

                 MON MAAP INI, HAMBA DUDUK SEDEKAT INI DENGAN BELIAU 

    Jadi, pas tentara guling-gulingan dan atraksi pakai senjata, gue mah fokus liat punggung Hyun Bin aja. Aku terbius! Heu kalo di Korea udah ada Go Massage, mungkin gue akan pindah dan ngelamar di sana. Kali-kali bisa mijet punggung idola. 

    Baiklah, sekian dulu review setengah memuja kali ini. Pokoknya jangan lupa nonton Memories of the Alhambra, terutama buat kelen-kelen yang gila Hyun Bin!

     

    Tulisan ini sudah tayang di Mbakgoes


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Istilah Unicorn yang Disebut Jokowi Saat Debat Menghadapi Prabowo

    Unicorn yang disebut Jokowi, pada Debat Pilpres menghadapi Prabowo, mengacu pada empat start up, yaitu Bukalapak, Go-Jek, Traveloka, dan Tokopedia.