Asyiknya Jelajah Cirebon: dari Nasi Lengko Hingga Batik Trusmi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bangunan Keraton Kasepuhan yang dibangun oleh Panembahan Pakungwati I tahun 1529 di Cirebon, Jawa Barat, (26/1). Keraton kerajaan Islam ini merupakan perluasan dari Keraton Pakungwati yang dibangun oleh Pangeran Cakrabuana. TEMPO/Prima Mulia

    Bangunan Keraton Kasepuhan yang dibangun oleh Panembahan Pakungwati I tahun 1529 di Cirebon, Jawa Barat, (26/1). Keraton kerajaan Islam ini merupakan perluasan dari Keraton Pakungwati yang dibangun oleh Pangeran Cakrabuana. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Jauh sebelum subuh saya tiba di Stasiun Prujakan, Cirebon. Hening, sepi, sunyi, dan hanya beberapa orang masih tertinggal di stasiun kecil ini. Sambil menunggu terang, saya rebahkan badan di kursi-kursi yang tersedia, seperti halnya para penumpang lain. Kemudian, mata saya tiba-tiba saja terpejam, lelap. Saya terbangun oleh bunyi telepon genggam, pada layarnya tertulis ‘Bapakku’.

    “Iya Pak”

    “Udah sampai Cirebon?” tanya bapak.

    “Sudah, tapi masih di stasiun nunggu terang.”

    “Sama siapa?” bapak melanjutkan.

    Banyakan ada penumpang yang lain.”

    “Iya lah kalau itu mah banyak penumpang yang lain. Di Cirebon nanti sama siapa? ada yang dikenal ga?” tanya bapak lagi dengan nada khawatir.

    “Sendirian aja, ga ada. Sudah santai aja, di sini rame kok. Doain aja, aman dan selamat.” saya coba menenangkan Bapak yang sedikit khawatir.

    “Iya didoakan, hati-hati aja.’

    Tak lama telepon pun ditutup. Saya bergegas mencuci muka, gosok gigi, dan mengganti pakaian di toilet umum. Setelah selesai bebenah, saya berjalan ke meja informasi untuk bertanya perihal ojek daring.

    “Di sini sudah bisa pakai ojek online Mba?”

    “Sudah bisa, pesan saja di sini. Tunggu di depan. Itu banyak ojek online-nya,” jawab seorang petugas wanita yang ramah dipagi saya yang penuh kantuk.

    Ojek daring membawa saya menjauh dari stasiun, menyusuri jalan yang masih sepi. Dalam perjalanan, Bapak pengemudi memberitahu jika kami harus memutar, dikarenakan hari minggu pagi ada penutupan jalan untuk car free daySaya sedikit kesulitan mencari lokasi penginapan budget yang dipesan. Setelah mencari dan menelepon penginapan, akhirnya saya mendapati penginapan tersebut tak jauh dari Stasiun Cirebon.

    Seorang bapak di meja respsionis mempersilahkan saya menyimpan barang-barang di loker yang sudah mereka siapkan. Tas yang berisi pakaian, saya taruh di loker tersebut, untuk kemudian mulai menyusuri jalanan Kota Cirebon dengan berjalan kaki sambil memotret. Dua hari (2-3 Desember 2018) saya singgah di kota yang memiliki julukan Kota Udang ini, yang juga terkenal dengan terasinya. Namun, ternyata Cirebon lebih dari itu, Cirebon juga terkenal dengan wisata kuliner, sejarah, dan religi, serta batik trusmi yang mendunia.

    Stasiun Cirebon

    Dari arah penginapan saya menyeberang menuju sebuah tugu kepala lokomotif dan kemudian lurus terus hingga sampai ke depan Stasiun Cirebon. Bangunan tua nan megah ini terlihat cantik pagi itu, ia berkolaborasi dengan langit biru dan sedikit awan putih. Saya mengarahkan kamera untuk bisa mengabadikan bangunan ini.

    Stasiun Cirebon atau juga dikenal Stasiun Kejaksaan merupakan stasiun besar yang terletak di Kebonbaru, Kejaksaan, Kota Cirebon. Gedungnya bergaya art nouveau dan art deco dan dibangun pada tahun 1920 dengan arsitek bernama Pieter Adriaan Jacobus Moojen. Bagi saya, Stasiun Cirebon ini salah satu bangunan stasiun yang unik dan tidak membosankan untuk terus dipandang. Seperti kamu!

    Stasiun Cirebon yang sudah berusia ratusan tahun. 

    Tepat di depan stasiun, saya berbelok ke arah kiri menyusuri trotoar dan jalanan sepi yang hanya sesekali dilalui kendaraan bermotor. Di bawah langit biru dan udara yang masih sejuk dipukul tujuh pagi, saya berjalan menikmati sudut Kota Cirebon. Menjelang pukul 9 pagi saya baru bisa merasakan bahwa Cirebon itu panas banget. Jadi kalau mau muter-muter Cirebon pagi sama sore saja deh

    Area Penduduk di Sekitar Stasiun

    Saya terus berjalan, menyusuri trotoar yang sangat bersih. Rumah-rumah berukuran kecil tepat dibangun menempel pada trotoar ini. Beberapa ibu-ibu bahkan sedang menyapu trotoar. Saya melihat seolah-olah trotoar ini adalah halaman depan rumah mereka. Makanya disapu dan dibersihkan, bebas sampah.

    Dari kejauhan sudah tampak menara sebuah masjid yang saya sinyalir sebagai masjid terbesar di Kota Cirebon. Karena langitnya biru dengan awan tebal seperti kapas yang bergelombang, ujung menara solah akan menembus gumpalan tersebut. Bagus dipandang mata, kalau di kamera sih hasilnya tergantung yang memfotonya saja. hehe

    Menara Masjid At Taqwa Cirebon

    Masjid Raya At-Taqwa Cirebon 

    Saya tiba dipelataran masjid yang sangat megah dengan pohon kurma menghiasi dibagian sisinya, Masjid Raya AT-Taqwa namanya. Menurut Mbah Wikipedia, masjid ini dibangun tahun 1918 dan memiliki dua bagian utama. Bagian-bagian tersebut terdiri dari Tajug Agung (yang merupakan bangunan masjid) dan alun-alun. Tahun 1951, atas usulan Kepala Koordinator Urusan Agama Cirebon, R.M. Arhatha, bangunan Tajug Agung direnovasi menjadi lebih besar. Hingga tahun 1963 bangunan tersebut diresmikan dengan nama At-Taqwa.

    Meskipun masih terbilang pagi, masjid ini sudah sangat ramai. Parkiran kendaraan terisi penuh, bahkan terpaksa harus parkir dibadan jalan di sekitanya. Selain mereka yang hendak ke masjid, banyak dari yang lainnya datang untuk berolah raga dan bermain di area alun-alun yang tepat berada di depan masjid. Jadi, memang jika hari minggu pagi, banyak orang berdatangan ke tempat ini. Super ramai!

    Kuliner Nasi Jamblang, Empal Gentong, Nasi Lengko

    Untuk masalah kuliner sendiri, Cirebon ternyata menyimpan banyak menu kuliner yang khas dan lezat, selain tahu gejrot yang sudah lebih dahulu terkenal. Saat di Cirebon saya mencoba beberapa kuliner andalan kota ini, yaitu Nasi Jamblang, Empal Gentong, dan Nasi Lengko. ‘Dua hari satu malam di Cirebon cuma nyoba tiga makanan? kurang banyak cuy. Porsinya dikit pula!

    “Iya sedikit, karena timbunan lemak sudah terlalu banyak di badan.” 


    Nasi Jamblang Bu Nur dengan porsi makan saya yang sedikit

    Nasi Jamblang itu sebenarnya nasi biasa yang disajikan dengan berbagai lauk pauk yang bisa kita pilih sesuka hati. Bedanya terletak pada daun jati yang menjadi alas dari sajian ini. Kalau biasanya alas tuh rata-rata menggunakan daun pisang, nah ini pakai daun jati. Kata ‘Jamblang’ sendiri berasal dari nama Desa Jamblang di pinggiran Cirebon.

    Makanan khas lainnya adalah Empal Gentong. Makanan ini mirip seperti soto santan sih menurut saya, karena isinya berupa potongan daging, jeroan, dan irisan seledri. Berikutnya yang tak kalah enak adalah Sega Lengko atau Nasi Lengko. Makanan ini tuh semacam nasi campur dengan potongan tahu dan tempe goreng, toge, timun dicacah, dan irisan seledri. Kemudian disiram bumbu kacang di atasnya, serta tak ketinggalan kerupuk. Terdapat pilihan lauk untuk menemani kelezatan Nasi Lengko yang rasanya mirip pecel ini. 

    Goa Sunyaragi

    Meskipun masih pagi, udara di Cirebon cenderung panas. Saya tiba sekitar pukul 9 pagi di salah satu tempat wisata sejarah yang terkenal di Cirebon, Gua Sunyaragi namanya. Nama tersebut berasal dari Bahasa Sanksekerta yaitu ‘Sunya‘ artinya sepi dan ‘Ragi‘ artinya raga, sehingga berarti raga yang sepi. Gua yang memiliki nama lain Tamansari Gua Sunyaragi ini merupakan tempat peristirahatan dan meditasi dari Sultan Cirebon dan keluarganya.


    Goa Sunyaragi Cirebon

    Merupakan Cagar Budaya, tempat ini memiliki luas sekitar 15 hektar yang terbagi menjadi dua bagian yaitu, pesanggrahan dan gua. Untuk guanya sendiri terdiri dari Gua Peteng, Gue Pande Kemasan, Gua Pawon, Gua Pengawal, Gua Padang Ati, Bangsal Jinem, dan Mande Beling. Semua tempat tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda. Kalau kamu penasaran, datang saja ke sana dan gunakan jasa pemandu yang tersedia ya. Sehingga liburannya dapat, pengetahuan pun bertambah.

     

    Goa Sunyaragi Cirebon, dibangun dari bata-bata yang disusun dan karang-karang

    Awalnya saya akan menggunakan pemandu untuk menemani berkeliling, tapi karena voice recorder tertinggal, jadi saya putuskan untuk kembali lagi esok hari ke tempat ini untuk bertanya banyak perihal tempat yang memiliki bangunan yang unik ini. Pada bagian pagar dan pintu, tersusun dari batu bata merah layaknya peninggalan kerajaan mataram di Yogyakarta, tapi pada bagian goa, bangunan megah tersebut dilapisi dengan karang-karang. Jadi seperti perpaduan antara bangunan Mataram, Jawa, dan Tionghoa.


    Goa Peteng di Komplek Goa Sunyaragi Cirebon

    Ketika menyusuri gua ini, saya melihat beberapa dupa yang terselip dan masih menyala. Saat itu pula saya baru tersadar sedang berada ditempat yang kemungkinan menjadi tempat suci untuk ajaran tertentu. Dalam hati saya mengucap salam dan permisi untuk bisa melihat-lihat tempat ini. Hingga ketika lelah berkeliling saya bergabung duduk di sebuah gazebo untuk berbincang-bincang dengan petugas yang sedang berjaga.

    Kami terlibat obrolan bukan lagi pada keberadaan tempat ini, melainkan hakikat keberadaan kita di muka bumi ini. Hakikatnya menjadi manusia yang membawa manfaat. Menjadi pribadi yang lebih baik, yang mencintai Tuhan dan keluarga. Serta agar menjadi sosok yang bisa menjadi inspirasi untuk sesama. Salah satu percakapan yang akan selalu diingat adalah mengenai arti nama saya. ‘Nunuz’ kata yang berasal dari Bahasa Arab yang berarti TURUN, menjadi hal lain ketika mereka representasikan.

    “Nama saya Nunuz,” saya mengenalkan diri.

    “Itu nama…”

    Belum juga si bapak usai bertanya, saya sudah bisa menebak arah pertanyaannya. ” Itu nama panggilan, tapi nama asli loh. Artinya Turun.” saya menjelaskan.

    “Pantas saja kamu itu anaknya nurut.” ungkap Sang Bapak di sana.

    “Turun Pak bukan Nurut.” sanggah saya.

    “Iya, Turun, Nurut.”

    Saat itulah saya tahu bahwa ada doa lain yang terselip dari nama Eneng Nunuz Rohmatullayaly selain “Turunnya Rahmat Di Waktu Malam”. Mungki hal tersebut adalah harapan almarhum kakek saya untuk kemudian hari selain menjadi rahmat, saya pun menjadi anak yang memiliki bakti terhadap orang tua. 

    Museum Trupark, Semua Tentang Batik Cirebon

    Tempat terakhir dan yang sebenarnya paling ingin saya kunjungi adalah Desa Trusmi. Desa yang namanya saya tahu ketika membaca buku “Urang Kanekes” karya Don Hasman dan Filomena Reiss. Saya mengarahkan peta ke sebuah lokasi bernama Batik Trusmi dengan harapan bisa sampai ke desa ini. Tapi ternyata salah, saya malah terdampar di suatu toko yang super besar dan merupakan sentra oleh-oleh batik Khas Cirebon.

    Museum Trupark Cirebon

    Karena tak hendak berbelanja, saya hanya melihat-lihat sebentar dan kemudian bertanya pada Pak Satpam perihal tempat di mana saya bisa melihat ibu-ibu sedang membatik. Pak Satpam menyarankan saya untuk keluar gedung dan berbelok kearah kiri, karena persis dibelakang gedung, biasanya ibu-ibu sedang berdemo bagaimana cara membatik. Dengan semangat, saya bergegas keluar gedung. Namun sayang, saya tak bisa menemukan apa yang diceritakan Pak Satpam.

    Saya malah menemukan sebuah gedung bertuliskan Museum Trupark, dengan berbagai karangan bunga yang bertuliskan ‘Selamat Atas Dibukanya Museum Trupak’ menghiasi pelatarannya. Pada seorang pria yang kebetulan melintas, saya bertanya apakah sudah bisa mengunjungi museum ini atau belum. Dan inilah kejutan berikutnya perihal Cirebon dengan Batik Trusmi yang melegenda dan mendunia. 

    Tulisan ini sudah tayang di Kelanaku


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.